Minggu, 28 Oktober 2012

R.M SOEROMENGGOLO

                R.M SOEROMENGGOLO

                GLONDONG PERTAMA

SARASILAH R.M SOEROMENGGOLO TURSINO KUTOARJO
           
        Gelondong adalah Jabatan dari Kraton yang mebawahi enam (6) desa. R.M. Soeromenggolo oleh Kraton diberi mandat/ditanam jadi Glondong di utara gunung tugel kutoarjo yang meliputi sokoharjo, kemadu, kaligesing, wirun, karangrejo, dan Tursino adalah R.M. Soeromenggolo yang masih keturunan Prabu Brawjaya V Majapahit, juga keturunan Amangkurat Agung I.
 R.M. Soeromenggolo juga menjadi Senopati Pendamping Pangeran Diponegoro, beliau adalah juga ahli beladiri yang ilmunya turun menurun dari leluhurnya. diceritakan bahwa di desa tursino pernah terjadi perang besar antara pengikut Pangeran Diponegoro melawan Belanda, dan itu tertulis di dalam buku sejarah di perpustakaan umum kutoarjo.
R.M. Soeromenggolo mempunyai dua istri, istri pertama dari jogja dan meninggal di Wedi, Klaten, istri kedua adalah keturunan Ki Ageng Tursuli putri dari ketomenggolo/M.Sulaiman yang juga pengikut Pangeran Diponegoro.

R.M. Soeromenggolo mempunyai kakak yang menjadi Patih Kabupaten Kutoarjo pada masa Perang Besar Diponegoro, bernama R.Ngabehi Jojoberbongso makamnya di belakang Masjid Pringgowijayan kutoarjo.
    foto makam R. Ngabehi Djojo Prabongso, patih kutoarjo di belakang masjid At-takwa pringgowijayan

R. Ketomenggolo/RM.Sulaiman mempuyai tiga putra :
1.          1.  R. Dityoyudo .mempunyai tiga putra : 1. Mariyem, 2. Durasid, 3. Tikem. Susunan keluarga sudah   dikembangkan oleh ahli warisnya.
2.         2.   Istri R.M. Suromenggolo.
3.         3.   Krentil./eyang putih

I. R.M. Soeromenggolo + istri dari Tursino, peputro :
      1. Rr. Sulastri.
      2. Rr. Soekarsih.
      3. R. Soerat atmodjo ( yang akhirnya menjadi glondong kedua menggantikan ayahandanya ).
      4. Rr. Mustirah.
      5. R. Karsowirono.
      6. R. Martodimedjo
I.1. Rr Sulastri + Pawirosedono/Lurah Pucang agung Bayan, peputro :
      1. R. Ngntn. Napsiah
      2. R. Sastrotiwar.
      3. R.Ngtn. Talkah.
      4. R.Ngnten. Partimah.
      5. R. Ngnten. Parsilah

I.2. R. Ngnten. Soekarsih/Mintarsih

     a. Rr. Soekarsih + surosentiko, peputro :
        1. R.Nganten. Ambarwati
     b. Rr. Soekarsih + Nojodiwiryo (karangrejo), peputro :
         1. R. Ngnten. Tijah ( kepleng )
         2. R. Ngnten sibeng (mati bayi )
         3. R. Joyo mintardjo
         4. R. wongsosedono
         5. R. karjodiwiryo
         6. R. Tjokrodimedjo.
         7. R kaji munir.


I.3. R. Soerat atmodjo.
       R. Soerat atmodjo mempunyai tiga istri yaitu 1. Den Nganten. 2. Kiswati. 3. R.A Sutinah.
       a. R. Soerat atmodjo + Ibu Den Nganten peputro, :
           1. R. Tcokro sukir.
           2. R. supraptodiharjo.
           3. R. Surodiharjo
           4. R. ndojo.
           5. R. suwarno
I.3. b.  R. Soerat atmodjo + Ibu Kiswati. Peputro, :
           1. R. marosudarmo.
           2. R. burus.
           3. Rr. Rembjuk. 

I.3.c.  R. Soerat atmodjo + R.A. sutinah. Peputro :
          1. Rr. Sulasikin.
          2. Rr.saodah.
          3. Rr. Darusin.

I.4. Rr. Mustirah + Djorewijo (bayan). Peputro :
      1. R.Ngnten. Mursih ( di singapura)
      2  R.Ngnten...??...........+ Pawirontono
      3. R.Ngnten. Mursiyem.
      4. R. Karsodimedjo

I.5. KELUARGA R. KARSOWIRONO ( carik wetan )
     R. Karsowirono + Surtinah (tursino), Peputro :
     1. R Abdulah Maful.
     2. R. Harjo Langsir.


I.6. R. Martodimedjo mempunyai tiga istri, istri yang dari jogja tidak punya anak, istri kedua dan ketiga,   peputro :
     1. R. Cokrosumarto
     2. Rr. Suwarni
     3. Rr. Suwarti

I.6 R. Martodimedjo + Istri ketiga (dari Wirun), Peputro :
         1. R. suwarto.
I.1.1. KELUARGA R.Nganten. NAPSIAH
         R.Nganten. NAPSIAH +..............???
        1. Ada keturunannya nama Dullah tinggal di bengkalis kepulauan Riau dan punya anak empat.
        
I.1.2. R. Sastrotiwar (pucang agung) + R.Nganten Sri Maonah, peputro :
         1. R.Nganten Sumarmi.
         2. R.Nganten Sumiyati.
         3. R. Sukir.

I.1.4. R.Nganten. Partimah + Sanen, peputro :
       Sejarahnya masih gelap karena hijrah di Malaysia.
I.1.5. R.Ngtn Parsilah + Pawirodiharjo/wal qobri ( mantan Lurah Tursino ), peputro :
        1.Rr. Siti parwati. (mati bayi)
        2. R.Ngtn  Siti sarumi (lampung).
        3. R. Darsono (banyuwangi).
        4. R. Slamet.
        5. R. Soeroto (pituruh)
       6. R. Supriyanto (lampung).
       7. R.Ngtn. Sriyani (palembang).
       8. R.Ngtn. Srihartini (kutoarjo).
       9. R.Ngtn. Sri astuti (kutoarjo)

I.2.a.1. Keluarga R.Nganten Ambarwati + Tjokrodiwiryo/tjokrodimedjo, Peputro :
            1. R. Nganten. Ranti.
            2. R. Nganten. Lusiyem.
            3. R. Kurmen ( taruno senjojo )

1.2b.1. Keluarga R.Nganten Tijah ( kepleng ) + H. Umar/kenap (tepus kulon ), Peputro :
            1. R. Tirtorejo.
            2. R. Sarbini.
            3. R.Nganten. Sarmi.
            4. R.Nganten. Supiyah.
            5. R.Nganten Fatimah.
            6. R. Martodiwiryo.
            7. R. Sajadi.
            8. R. Dulah sulur.
            9. R. Sadjadi

I.2c.3.. Keluarga R. Djojo Mintardjo + ..........???..., Peputro :
           1. R. Abdullah Maful.
           2. R. Ngantn. Siti Suminah.

I.2e.5.a. Keluarga R. Karjodiwiryo ( slamet ) + Munfingah (wirun) , Peputro :
           1. R. Margono/karjono.


I.2e.5.b. Keluarga R. Karjodiwiryo ( slamet ) + istri kedua Tugirah (tursino), Peputro :
             1. R. Soemardijo.
I.2e.6.Keluarga Tjokrodimedjo (bentul) + R. Nganten. Saodah , Peputro :
             1. R. Habib.
             2. R. Anis. 
             3. R. Tri Atdmojo.
             4. R. Nganten. Chotidjah.
             5. R. Nganten. Tunsiah.
             6. R. Nganten Siti Qurosiah.

I.3a.1. Keluarga R. Tjokro Sukir + .....???........, Peputro :
           1. R. Nganten. Patimi.
           2. R. Nganten. Ratmi.

I.3a.2. Keluarga R. supraptodiharjo + ............???............., Peputro :
           1. R. Nganten. Jam.
           2. R. Nganten. Nok.
           3. R. Nganten. Drak.
           4. R. Nganten. Laskar.
           5. R. Nganten. Sanubari.

I.3a.3. Keluarga R. Surodiharjo + istri pertama, Peputro :
          1. R. Sudjadi.
          2. R. sutjipto.
          3. R. Nganten Rembun.

       b.  R. Surodiharjo + Tugirah, Peputro :
            1. R. Sugiri.

I.3a.4. Keluarga R. Ndojo + ...............???............., Peputro :
          1.  R. Nganten. Trini.
          2. R. Nganten. Djatun. 

I.3b.1. a. Keluarga R. Martosudarmo + istri pertama, Peputro :
          1. R.Nganten. Surotun.
          2.  R.Nganten. ratmi.
          3. R. Paridjo.
          4. R. Prapti.
          5. R. Gadi.
          6. R.Nganten. Miskiratun.
          7. R. Sungkowo.
          8. R. Subowo.
    
      b.  Keluarga R. Martosudarmo + istri Kedua, Peputro :
          1.  R.Nganten. Sukanti.
          2. R. Martono.
          3. ..........................
          4. .............................

I.3b.2. Keluarga R Burus + ........???.............., Peputro :
           1. R.Nganten. Sutin.
           2. R.Nganten. Ratini.
           3. R.Nganten. Patimah.
           4. R.Nganten. Sukmariyah.

I.3b.3. Keluarga R.Nganten. Rembjuk, Peputro :
            1. R.Nganten. Asiah.
            2. R. Ambyah.
            3. R. Rachmat.
            4. R.Nganten. Surotun.
            5. R.Nganten. Sriejatun.
            6. R.Nganten. Sulastri.
            7. R.Nganten. Lasmini.
            8. R.Nganten. Paniti.

I.3b.1. Keluarga R.Nganten. Sulasikin + ..........???........, Peputro :
           1. R. Kusnaeni.

I.3c.2. Keluarga R.Nganten. Saodah + .......???..............., Peputro :
           1. R.Nganten. Subilin.
           2. R.Nganten. Nupituwati.
           3. R. Legono.
           4. R.Nganten. Rochayu.
           5. R. Trenggono.
           6. R Soeryo wibowo.

I.3c.3. keluarga R.Nganten. Durasin ( sejarahnya masih gelap ).

I.4.1. Keluarga R.Nganten. Mursih ( tinggal di singapura dan tak ada kabar ).

I.4.2. Keluarga .............Binti R.Nganten. Moestirah + Pawirontono, Peputro :
            1. R. Kario Kaslan.
            2. R.Nganten. Sri Maonah.

I.4.3. Keluarga R.Nganten. Mursiyem + .......??....., Peputro :
            1. R. Nganten. Maryonah

I.4.4. Keluarga R.Karsodimedjo + Insiah, Peputro :
            1. R.Nganten. Rosninah.
            2. R. Sawi.
            3. R. Muhammad Khusaeni.
            4. R. Kuntjung.
            5. R. Recek.
            6. R.Nganten. Sulastri.
            7. R.Nganten. Suwarinsiah.
            8.  R.Nganten. Sulassiah.
            9.  R. Nganten. Chomsatun.
           10. R. Nganten. Siti Chotimah.
           11. mati bayi.
           12. mati bayi.

I.5.1. Keluarga R Dulah Maful ( kamituwo ) + Kamini, Peputro :
            1. R. Nganten. Sri Suci.
            2. R. Suroso.
            3. R. Nganten. Tari.
            4. R. Sutopo.
            5. R. Marsono.

I.5.2. Keluarga R. Hardjo Langsir ( carik Wetan ) + ...........??....., Peputro :
            1. R. Budi.
            2. R. Nganten. Lestari.

I.6.1.  a. Keluarga R. Tjokro Sumarto (nk. sudjud ) (glondoing) + Istri I Mumbyuh , Peputro :
              1. R. Nganten. Sumarah.

          b. Keluarga R. Tjokro Sumarto (nk. sudjud ) (glondoing) + Istri II Anggominah , Peputro :
              1. R. Nganten. Nawangsasih.
              2. R. Nganten. Sri wardany.
              3. R. Soemrahadi.
              4. R. Nganten. Endang Riswaty.
              5. R. Damar Sasongko.
              6. R. Sunarko.
              7. R. Wahyudjatmiko.

I.6.2. Keluarga R.Nganten. Suwarni + Pak sep (kutowinangun), Peputro :
             - Belum mempunyai keturunan.

I.6.3. Keluarga R.Nganten. Suwarti + ..............??...., Peputro :
           1. ...............
           2. ...............
           3. ...............
           4. ...............
           5. ...............
           6. ...............
           7. ...............
           8. ...............
           9. ...............

 I.6.4. Keluarga R. Suwarto + ...........??............., Peputro :
           1. R.Nganten. dr. Kusuma wartati.
           2. R. Kusumo Waryadi.
           3. R. Tri Kuswanto, SE

 I.1.2.1. Keluarga R. Nganten. Sumarmi + Warodin ( pucang agung ), Peputro :
              1. R. Nganten Suwarni.



I.1.2.2. Keluarga R.Nganten Sumiyati + Tasripin (pucangagung ), Peputro :
            1. R. amat Soleh.
            2. R. Nganten. Kusbanatun.
            3. R. Nganten Sriyana
            4. R. Amat kusni.
            5. R. Nganten Wuryani.
            7. R. Nganten. Miswati.

I.1.2.3. Keluarga R. Sukir ( TIDAK DIKETAHUI DATANYA ).



I.1.5.1. Keluarga  R.Nganten Siti Sarumi + R. Tito Al Usman Bin R. Abdurrohim, Peputro :
            1. R.Nganten. Sadiyah Mundati.
            2. R.Nganten. Rohmah.
            3. R. Muhammad Kuntadi.
            4. R.Nganten. Tafifaah.
            5. R. Widodo.

 I.1.5.1. b Keluarga  R.Nganten Siti Sarumi + Lukito, Peputro :
                 a. R. Waset

I.1.5.2. Keluarga R. Darsono +  Zaenab , peputro :
            1. R. Ngntn. Widiyanti
            2. R. Sunarko.
            3. R. Winanto.
            4. R. Widodo.

I.1.5.2 Keluarga R. Darsono + Rinting, Tanpa anak.

I.1.5.3. Keluarga R. Slamet + Solichah, Peputro :
             1. R. Muhhamad Safingi/pingi.

I.1.5.4. Keluarga R. Soeroto + titik , Peputro :
            1. R.Nganten. Hidayati.
            2. R.Nganten. Hartati.

 I.1.5.5. Keluarga R. Supriyanto + Romlah, peputro :
             1. R.Nganten. Nunung Mayawati.

 I.1.5.5.b. Keluarga R. Supriyanto + Hidayani, Peputro :
              1. R. Heri Purwoko.
              2. R. Ulul.
              3. R. Muhhammad Choiril.
              4. R.Nganten.......................

I.1.5.6. Keluarga R. Nganten Sri Haryani + Wagiran, Peputro :
              1. R.Nganten. Nirwati.
              2. R.Nganten Rimbawati.
              3. R. Sapto Aji.
              4. R.Nganten. Retno Puspita.

I.1.5.7. Keluarga R.Nganten. Sri Hartini + Tarto Djaelani, Peputro :
             1. R.Nganten. Iin Indriarti.
             2. R. Dwi Indriarto.
             3. R.Nganten. Erni Susilo Prabawati.
             4. R. Probo Juang Bebas Soro.
             5. R. Arif Akhiria Hartono.

I.1.5.8. Keluarga R.Nganten. Sri Astuti + R. Hadi Soecipto, Peputro :
              1. R. N.K Adi.
              2. R. Nganten. Shinta Dewi.
              3. Rr. Hermin Setio Rini.

I.2a.1.1. Keluarga R.Nganten. Ranti + R. Ali Utomo, Peputro :
               1. R. Tadji.
               2. R. Tartoyo.
               3. R. Suwanto.
               4. R. Damar Suproyo.
               5. R. Nganten. Kunti.
               6. Rr. Kusti.

I.2a.1.2. Keluarga R. Nganten Lusiyem + H Agus, Peputro :
                  1. suhilwati.
                  2. yuswati
                  3. wahyuni.
                   4. sulasmini.
                  5. H banji.

I.2a.1.3.a. Keluarga Kurmen Taruno senjojo + siti chotijah, peputro : tidak punya anak

I.2a.1.3.b.  Keluarga Kurmen Taruno senjojo + sadinun, peputro :
                   1. sutrisno.
                   2. konah
I.2a.1.3.c. Keluarga Kurmen Taruno senjojo + siti, peputro :
                   1. sri rejeki

I.2a.1.3.d. Keluarga Kurmen Taruno senjojo + poniah , Peputro :
                   1. Sri pringatun.
                   2. Sunarwati.
                   3. maryati.
                   4. Buntingah.
                   5. H syeh abdul qodir jaelani/bujang taruno.
                   6. susilowati.

I.3a.3b.1. keluarga R. Sugiri + ........................., Peputro :
                    1. Dyah wahyuningrum.

I.3a.4.1. Keluarga R. Nganten Trini + Atmomiharjo, peputro :
                     1. Suciati.

I.3b.1b.1. keluarga R. Nganten Sukanti + A. Toha, peputro :
                     1. sumilan.
                     2. sudirman.
                     3. sutarman.
                     4. suyoto



foto makam Bagus Raden Ayu/ BRA. Klenting Kuning binti Sampeyan Dalem Sunan Prabu Amangkurat Agung I, yang menjadi istri Bupati Banyumas K.RAA Yudonegoro I.


BERIKUT SISILAH LANGSUNG DARI RM SOEROMENGGOLO
  1. Babad Raja-Raja Jawa (Tumapel) , menurunkan putera :
  2. Tunggul Ametung , menurunkan putera :
  3. Maesa Wong Ateleng. , menurunkan putera :
  4. Maesa Cempaka / Ratu Angabhaya / Batara Narasinga , menurunkan putera :
  5. Kertarajasa Jayawardana / Raden Wijaya , menurunkan putera :
  6. Tri Buwana Tungga Dewi / Bhre Kahuripan II , menurunkan putera :
  7. Bhre Pajang I , menurunkan putera :
  8. Wikramawardana / Hyang Wisesa / R Cagaksali , menurunkan putera :
  9. Kertawijaya / Bhre Tumapel III , menurunkan putera :
  10. Rajasawardana / Brawijaya II , menurunkan putera :
  11. Lembu Amisani / R. Putro / R. Purwawisesa , menurunkan putera :
  12. Bhre Tunjung / Pandanalas / R. Siwoyo , menurunkan putera :
  13. Kertabumi / Brawijaya V / R Alit / Angkawijaya , menurunkan putera :
  14. R Bondhan Kejawan / Lembupeteng Tarub , menurunkan putera :
  15. R Depok/ Ki Ageng Getas Pandowo , menurunkan putera :
  16. Bagus Sunggam Ki Ageng Selo , menurunkan putera :
  17. Ki Ageng Anis , menurunkan putera :
  18. Ki Ageng pemanahan ( mataram) , menurunkan putera :
  19. R Danang Sutowijoyo/ Panembahan Senopati Ngbehi Loreng Pasar + Ratu Mas Putri Ki Ageng Panjawi Pati Cucu dari Kanjeng Sunan Kali Jogo, menurunkan putera :
  20. R Mas Jolang/ Panembahan Hadi Prabu Anyokrowati , menurunkan putera :
  21. Sultan Agung Prabu Hanyokrokusumo + Ratu Wetan, yaitu putri Tumenggung Upasanta bupati Batang (keturunan Ki Juru Martani ) , menurunkan putera :
  22. R.M Sayidin / Sunan Prabu amangkurat Agung I , menurunkan putera :
  23. Gusti Bagus Raden Ayu Bandoro Klenting Kuning  + K.RAA.Yudonegoro I Bupati Banyumas, menurunkan putera :
  24.  R bagus Mali/K.RAA.Yudonegoro II ( banyumas ), menurunkan putera :
  25. Raden Tumenggung Kedorean Nge Mertodiwidjoyo, menurunkan putera :
  26. R.M Kertodimedjo (beji), menurunkan putera :
  27. R.Ng. Mertodiwiryo (wedi, Klaten), menurunkan putera :
  28. R.M. Soeromenggolo (Glondong I yang bermukim di Tursino Kutoarjo), menurunkan putera :
  29. R.A. Sulastri + Pawiro sedono ( Lurah Loggung bayan ), menurunkan putera :
  30.  R.Nganten. Parsilah + Wal Qobri/Pawiro sedono (lurah Tursino),  :
“ demikian catatan dari saya, kalau ada kurang lebihnya mohon dimaafkan dan dibetulkan, saya harap ahli waris atau keturunan-keturunan yang melihat catatan ini untuk dapat mengembangkan lagi susunananya sampai yang terakhir, supaya mudah untuk mengidentifikasi dan tidak kepaten obor, semogo yang hanya catatan ini bisa untuk menjadi bahan acuan”

Sabtu, 13 Oktober 2012

SEJARAH KOTA TERCINTA KUTOARJO KABUPATEN PURWOREJO

      Kutoarjo adalah kota kecil di pesisir pantai selatan pulau jawa, tempat kelahiranku tepatnya di rumah sakit palang biru Hari Selasa Tanggal 14 Juni 1986. Kutoarjo awal mulanya bernama Semawong sejarah diawali dengan pertama kalinya berdirinya Mataram Islam oleh Danang Sutowijoyo atau Panembahan Senopati Loring Pasar putra dari Ki Ageng Pemanahan, pada masa itu nama Semawung sudah ada dan semawung sendiri berasal dari nama saudagar benang dari Cina yang bernama Sie mau wong yang tinggal disitu. pada waktu itu Danang Sutowijoyo memperistri putri dari Ki Ageng Panjawi penguasa Pati yang juga sahabat ayahnya Ki Ageng Pemanahan, yang bernama Waskitajawi untuk di jadikan permaisuri yang nantinya bergelar Gusti Kanjeng Ratu Hemas dan melahirkan Mas Jolang. Ki Ageng panjawi adalah cucu Kanjeng Sunan Kali Jogo dari salah satu putrinya yang menikah dengan Ki ageng Ngerang Pati
 Danang Sutawijaya kemudian mendirikan Kesultanan Mataram tahun 1587.  Putra pertama Ki Ageng panjawi yang bernama Wasis Jayakusuma menjadi Adipati Pati bergelar Adipati Pragola Pati I.


 
        Adipati Pragola Pati I Secara suka rela ia tunduk kepada Mataram karena kakaknya dijadikan permaisuri utama bergelar Ratu Mas, sedangkan Mas Jolang sebagai putra mahkota.
Pada tahun 1590 Pragola ikut membantu Mataram menaklukkan Madiun. Pemimpin kota itu yang bernama Rangga Jemuna (putra bungsu Sultan Trenggana Demak) melarikan diri ke Surabaya.

        Putri Wasis Jayakusuma/Adipati Pragola pati I yang bernama Retno Dumilah diambil Panembahan Senopati sebagai permaisuri kedua.
Peristiwa ini membuat Pragola sakit hati karena khawatir kedudukan kakaknya (Ratu Mas) terancam. Ia menganggap perjuangan Panembahan Senopati sudah tidak murni lagi. Pemberontakan Pati pun meletus tahun 1600. Daerah-daerah di sebelah utara Pegunungan Kendeng dapat ditaklukan Pragola.
Panembahan Senopati mengirim Mas Jolang yang tak lain adalah keponakan Wasis Jayakusuma/Adipati Pragola pati I ,untuk menghadapi pemberontakan Pragola paman dari Mas Jolang. Paman dan keponakan akhirnya bertempur, Kedua pasukan bertemu dekat Prambanan. Pragola dengan mudah melukai keponakannya itu sampai pingsan.
lalu Panembahan Senopati berangkat untuk menumpas Pragola. Menurut Babad Tanah Jawi, Ratu Mas sudah merelakan kematian adiknya. Pertempuran terjadi di Prambanan. Pasukan Pragola kalah dan mundur ke Pati. Panembahan Senopati mengejar dan menghancurkan kota itu. Akhirnya, Adipati Pragola pun hilang tidak diketahui nasibnya.

Wasis Jayakusuma/Adipati Pragola Pati I mempunyai putra :
1. Raden Mas Tdjoemantoko.
2. Raden ayu Retno Dumillah/ Kanjeng Ratu Beroek/Putri Moertisari.
3. Raden Mas Baoeredjo.




 Foto Makam Raden Mas Tumenggung Tdjuemantoko adipati pertama semawung/kutoarjo di Bukit Satria Desa Kaliwatubumi.




setelah dewasa Raden Mas Tdjoemantoko oleh sepupunya anak dari Budenya yang bernama Raden Mas Jolang yang telah menjadi Raja menggantikan ayahhandanya, menjadi sultan Mataram dengan gelar Sri Susuhunan Adi Prabu Hanyakrawati Senapati-ing-Ngalaga Mataram (lahir: Kotagede, ? - wafat: Krapyak, 1613) adalah raja kedua Kesultanan Mataram yang memerintah pada tahun 1601-1613. Ia juga sering disebut dengan gelar anumerta Panembahan Seda ing Krapyak, atau cukup Panembahan Seda Krapyak, yang bermakna "Baginda yang wafat di Krapyak". Tokoh ini merupakan ayah dari Sultan Agung, raja terbesar Mataram yang juga pahlawan nasional Indonesia.

Raden Mas Tdjoemantoko diangkat menjadi Tumenggung di Semawung tlatah bagelen oleh Sepupunya yang bernama Raden Mas Jolang yang telah menjadi raja menggantikan ayahhandanya, menjadi sultan Mataram dengan gelar Sri Susuhunan Adi Prabu Hanyakrawati Senapati-ing-Ngalaga Mataram dan Raden Mas Tdjoemantoko diberi gelar Raden Tumenggung Tdjoemantoko. setelah Raden Tumenggung Tdjoemantoko wafat dan di makamkan di bukit Satria desa kaliwatubumi kecamatan Butuh yang masyarakat juga sering menyebut dengan MBAH GIRI TDJUEMANTOKO.
          Kemudian putra beliau yang bernama Raden Mas Kowoe/Ki kowoe menggantikan ayahhandanya menjadi Tumenggung Semawung dengan gelar Raden Tumenggung Tdjoemantoko II.
Raden Tumenggung Tdjoemantoko II mempunyai putra bernama Raden Mas Gatoel.
setelah dewasa Raden Mas Gatoel mingin mencari pengalaman, oleh ayahhandanya
Raden Mas Kowoe/Ki kowoe mengijinkan dan disuruhnya mengabdi Kepada Adipati Jojokusumo di Kadipaten Gombong. disana Raden Mas Gatoel pertama kalinya menjadi prajurit biasa saja.
kepandaian Raden Mas Gatoel dalam olahkanuragan dan keprajuritan sangat bagus kemudian beliau dijadikan pengawal pribadi "kajineman" Adipati Jojokusumo mengawal sowan ke Kartosuro,
makanya Raden Mas Gatoel juga disebut dengan Kyai/Ki Jinem.


         Foto makam Kyai/Ki Jinem alias RM. Gatoel di kelurahan Semawung Kembaran Kutoarjo

        Setelah Raden Mas Kowoe/Ki kowoe atau Raden Tumenggung Tdjoemantoko II wafat dan di makamkan di desa kuwurejo maka otomatis kedudukannya digantikan Raden Mas Gatoel/Ki Jinem dengan gelar Raden Tumenggung Tdjoemantoko III.

         Konon Raden Tumenggung Tdjoemantoko III suka berkelana sempat menemukan pusaka kraton didalam kayu jati di daerah bruno Pusaka keris kecil yang bernama Kyai Sawunggalih, setelah itu  Raden Tumenggung Tdjoemantoko III dalam tidurnya bermimpi kalau itu adalah Pusaka Kraton dan minta untuk dikembalikan, lalu pusaka itu dikembalikan di kraton dan diterima dengan senang hati oleh Raja.
Raden Tumenggung Tdjoemantoko III.mempunyai putra bernama Raden Mas Bancak. setelah Raden Tumenggung Tdjoemantoko III wafat dan di makam kan di bukit Satria desa kaliwatubumi kecamatan Butuh. maka kedudukan diteruskan oleh putranya yang bernama Raden Mas Bancak dengan gelar Tumenggung Bantjik Kertonagoro Sawunggalih I setelah wafat digantikan putranya yang bergelar Tumenggung Bantjik Kertonagoro Sawunggalih II, pada saat itu pusat pemerintahan dipindah dari Semawung kembaran ke Semawung Daleman.


Foto makam Raden Tumenggung Banjik Kertonagoro Sawunggalih I di Kelurahan Semawung kembaran Kutoarjo.

        Sesudah Tumenggung Bantjik Kertonagoro Sawunggalih II wafat, diganti oleh menantunya Raden Mas Soerokusumo yang sebelumnya menjabat patih di kabupaten ambal (kebumen). pada saat pemerintahan Raden Mas Soerokusumo pusat pemerintahan dari semawung daleman dipindah ke Desa Senepo dan Senepo diganti nama Kutoarjo. Raden Mas Soerokusumo menjadi Bupati pertama di Kutoarjo bergelar Raden Adipati Soerokusumo. Dalam Catatan Ditemukan Pertumbuhan perdagangan di Kabupaten Kutoarjo lebih maju di banding kabupaten Purworejo, di kutoarjo waktu itu banyak pengrajin tenun dan barang pecah belah dari tanah liat. Semawung diperkirakan merupakan daerah perdagangan yang cukup ramai, saat itu banyak pedagang-pedagang Cina berdatangan. Raden Adipati Soerokusumo setelah wafat dimakamkan di makam Ageng Loano, pengganti RAA Soerokusumo atas kebijaksanaan Sunan Pakubuwono bukan putra RAA Soerokusumo, tetapi dipilih dari pejabat yang langsung Kerabat kraton yakni Buyut Hamengku Buwono I yaitu RAA Pringgo Atmodjo yang memerintah sampai tahun 1870.

          masa pemerintahan Raden Adipati Soerokusumo membangun kantor kabupaten diatas tanah seluas 8 hektar, sampai berakhirnya pemerintahan Raden Adipati Soerokusumo pembangunan belum selesai dan dilanjutkan oleh RAA Pringgo Atdmodjo sampai tahun1870 sudah lengkap dengan Alun-alun kutoarjo. waktu itu dibangun pula rumah kepatihan yang kini menjadi kantor kecamatan Kutoarjo. sedangkan rumah dinas dan kontrolir yang terletak di dusun tegal desa senepo sebagian masih utuh dan sekarang dijadikan untuk Mapolsek Kutoarjo, kantor Landraad/kejaksaan di sudut alun-alun Kutoarjo yang sekarang dimanfaatkan oleh PDAM.

 Foto Makam Bupati Kutoarjo Kedua ( II ) RAA Pringgo Atdmojo bersama garwo padmi beliau di Bukit Satria Desa Kaliwatubumi, Butuh.


waktu pemerintahan RAA Pringgo Atdmodjo kabupaten Kutoarjo dibagi menjadi empat kawedanan yakni :
 kemiri, pituruh, ketawang, dan purwodadi.
sedang masjid Jamik Kutoarjo dibangun tahun 1860 lengkap dengan kantor pengadilan agama atau pengulu.
Tahun 1875 masjid jamik Kutoarjo dipugar oleh RAA Poerbo Atdmodjo.

pesatnya perdagangan di kutoarjo setelah dibangun rel kereta api yogyakarta - Purwokerto tahun1880 - 1885 kemudian pada tahun 1890 dibangun rel kereta dari kutoarjo - purworejo.

Berikut nama - nama penguasa di Kadipaten Semawung terus menjadi Kabupaten Kutoarjo yang awal mulanya wilayahnya luas sampai purworejo :
1. Raden Tumenggung Tdjoemantoko I. ( makamnya di bukit Satria kaliwatubumi )
2. Raden Mas Kuwu/Raden Tumenggung Tdjoemantoko II.
3. Raden Mas Gatoel/Ki Jinem/Raden Tumenggung Tdjoemantoko III. ( makamnya di Kelurahan semawung kembaran, kutoarjo )
4. Raden Bantjak/Tumenggung bantjik notonagoro Sawunggalih I. ( makamnya di Kelurahan semawung kembaran, kutoarjo )
5. Tumenggung bantjik notonagoro Sawunggalih II. (  makamnya di Kelurahan semawung daleman, kutoarjo )
6. RAA Soerokusumo. ( Makamnya di Pesarean Ageng Loano )
7. RAA Pringgo Atmodjo sampai tahun 1870.  ( makamnya di bukit Satria kaliwatubumi dekat makam  Raden Tumenggung Tdjoemantoko I )
8. RAA Toerkidjo Poerbo Atdmodjo 1870 - 1915. ( makamnya di bukit Satria kaliwatubumi )
9. RAA Poerbo Hadikoesoemo 1915 - 1933. ( makamnya di bukit Satria kaliwatubumi )

 Foto Makam Patih Kutoarjo Raden Ngabehi Djojo Prabongso di makam ditulis meninggal tahun 1829 makamnya di Belakang Masjid At-Taqwa desa Pringgowijayan, Kutoarjo.


RAA Toerkidjo Poerbo Atdmodjo ahli pembangunan Bendungan

          Selama ini banyak orang menyangka, pembangunan bendungan di Kutoarjo dan purworejo ditangani oleh para ahli dari belanda. Namun sejarah menunjukkan bendungan di Kutoarjo dan purworejo yamg dibangun pada masa pemerintahan Hindia Belanda ditangani oleh arsitek bendungan pribumi yang bernama Raden Mas Toerkidjo Purbo Atmodjo putra RAA Pringgo Atdmojo Bupati kedua kabupaten Kutoarjo.
           Raden Mas Toerkidjo Purbo Atmodjo sejak muda dikenal sebagai seorang yang senang pada tehnik bangunan air, akhirnya mendapat kesempatan belajar di kalkuta India untuk mempelajari masalah irigasi.
           Di Kalkuta India  Raden Mas Toerkidjo Purbo Atmodjo mempelajari tehnik bangunan bendungan sungai gangga. setelah kembali, pengetahuan yang didapat dari India diterapkan didaerahnya. RAA Tjokronegoro II minta dibangunkan bendungan di sungai Bogowonto. atas keberhasilannya membangun bendungan Boro, akhirnya diangkat sebagai mantri Bendungan atau mantri Pengairan.
          Selain bendungan dan selokan yang mengambil air dari sungai Bogowonto, Raden Mas Toerkidjo membangun pula bendungan sawangan di sungi jali, bedono, dan gebang. bendungan-bendungan tersebut antara lain :

- Bendungan sawangan di Sungai Jali.
- Bendungan Bandung di Sungai Jali.
- Bendungan Siwatu di sungai Jali.
- Sluis Saudagaran.
- Sluis Suren.
- Saluran Loning.

sedang dari Sungai bedono dan Gebang dibangun pula :
- Bendungan pekatingan.
- bendungan Kedung Gupit.
- Bendungan Kalimeneng.
- Dam Rebug.
- Saluran Kali Anyar.

             Hampir semua bendungan yang dibangun pada masa Raden Mas Toerkidjo meskipun umurnya sudah tua dan lebih dari satu abad masih banyak yang kokoh. Termasuk Sluis suren hingga saat ini masih berfungsi baik.
             Raden Mas Toerkidjo yang dikenal sebagai ahli tehnik bangunan air, pada tanggal 19 Oktober 1870 dengan surat keputusan Gubernur Jendral Pemerintah Hindia Belanda di Bogor diteteapkan menjadi Bupati Kutoarjo bergelar RAA Toerkidjo Poerboatmodjo.
             Bupati yang dikenal ahli bangunan irigasi, pada tanggal 30 Juli 1887 mendapat gelar adipati atau lengkapnya disebut Raden adipati Toerkidjo poerboatmodjo.
             Kemudian pada tanggal 01 oktober 1910 kembali medapat gelar Pangeran, hingga wafatnya bernama Pangeran Toerkidjo Poerbo Atmodjo dimakamkan di Gedung Papak Bukit Satria desa Kaliwatubumi Kecamatan Butuh.
              Pangeran Toerkidjo Poerbo Atmodjo  Ber-Besan dengan Sampeyan Dalem K.G.P.A. Pakoe Alam V. yang menikahkan Putra-nya yang kelak meneruskan kepemimpinan beliau dengan putri kedua  Sampeyan Dalem K.G.P.A. Pakoe Alam V dengan garwo ampeyan R.Ay. Tedjosari.

Foto Makam Pangeran Toerkirdjo poerbo Atmodjo bersama garwo padmi  di Gedung Papak Bukit Satria desa Kaliwatubumi Kecamatan Butuh.

            Setelah Pangeran Toekirjo Poerbo Atdmodjo wafat pemerintahan diteruskan Putra beliau  yang bernama K.RAA Poerbo Hadikusumo dengan garwo Padmi adalah Puteri kedua Sampeyan Dalem K.G.P.A. Pakoe Alam V saking garwo ampeyan R.Ay. Tedjosari bernama Bandoro Raden Ayu Adipati Aryo/B.R.Ay.A.A Purbo Hadikusumo dengan nama asli Timur B.R.Ay Sumiyati. B.R.Ay.A.A Purbo Hadikusumo adalah Puteri Kinasih/kesayangan K.G.P.A. Pakoe Alam V. Makam B.R.Ay.A.A Purbo Hadikusumo/B.R.Ay Sumiyati tidak di Kutoarjo tapi di Giri Gondo Yogyakarta. sedangkan kakak kandung B.R.Ay Sumiyati yang berarti juga Kakak Ipar K.RAA Poerbo Hadikusumo, yang bernama K.P.A.A. Kusumoyudo dengan Asmo/Nama Belanda Lan Raad Van Baheer menjadi Bupati Ponorogo, dan beliau dimakamkan/dikubur di Negeri Belanda.

          Sedangkan garwo Ampeyan dari K.RAA Poerbo Hadikusumo adalah Putri Bupati Wonosobo yang bernama R.Ay.A. Purbo Hadikusumo yang penulis belum mengetahui Nama asli timur beliau, beliau dimakamkan di bukit satria kaliwatubumi dan dengan garwo ampeyan ini cuman punya satu anak yang menjadi Bupati Kendal dengan Nama R.M.T. Carzwitz Purbo Atdmodjo Adisuryo.yang makamnya juga ada di kutoarjo tepatnya di bukit satria kaliwatubumi.

         Kutoarjo pada masa Bupati RAA Poerbo Hadikusumo atas perintah Pemerintah Hindia Belanda tahun 1933 untuk menyatukan Kabupaten Kutoarjo dan Kabupaten Purworejo, dan Bupati Purworejo saat itu adalah RAA Hasan Danudiningrat. akhirnya penggabungan dua Kabupaten terjadi pada tahun 1933.

 Foto salah satu Yoni di makam - makam Penguasa/Pendiri Kota Kutoarjo Di Bukit Satria desa Kaliwatubumi, Butuh.

         Sejarah kutoarjo atau dulu yang bernama semawung lebih tua daripada purworejo yang dulu bernama brengkelan, Sejarah Kutoarjo dimulai dengan adanya Mataram Islam dan penguasa - penguasanya masih garis keturunana Ningrat/Kraton, Purworejo sendiri awal mulanya masih kekuasaan kutoarjo tapi karena kekuasaan belanda juga intrik belanda di Kraton, lalu Belanda membuat kadipaten baru yang bernama Purworejo/brengkelan setelah pasca Perang Besar Perang Diponegoro dengan mengangkat seorang abdi dalem/mantri gladak menjadi Bupati serta karena prestasinya di mata Penjajah Belanda yang beliau dapat melawan pengikut-pengikut Pangeran Diponegoro salah satunya seperti gagak pranolo juga gagak handoko dan membunuh pangeran - pangeran di gunung kelir setelah itu kepalanya disembelih dan ditancapkan di ujung tombak serta diarak. makanya hari jadi purworejo dicari pada masa hindu yang gak ada hubunganya sama sekali, dan bukan dari Bupati pertama Purworejo.

       Nama adipati sawunggalih diabadikan dengan nama kereta api kebanggan masyarakat Kutoarjo, sekolah, hotel, poletehnik dan sebagainya. pertanyaannya sekarang kapan  kutoarjo menjadi sebuah kota yang sebenarnya? hari jadi kutoarjo tentunya semenjak Tumenggung Djumantoko I menjadi penguasa di kutoarjo.

        Sebenarnya  banyak penguasa Di Kadipaten Semawung/Kutoarjo yang mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro tanpa sepengetahuan Belanda, makanya untuk mengawasi gerak - gerik para Bupati Kutoarjo Belanda menempatakan pengawas di Dusun Tegal yang sekarang digunakan untuk Kantor Mapolsek Kutoarjo.

Diceritakan dan ditulis oleh : Ndandung Kumolo Adi.
Alamat : Perum argopeni Jln. Bromo No. 72 Rt. 06 Rw. 05 Kutoarjo - Purworejo

Gus Aiz sebagai Ketua Umum Pagar Nusa periode 2012-2017


Aizzudin Abdurrahman
Aizzudin Abdurrahman
JAKARTA - Cucu pendiri Nahdatul Ulama (NU) KH Hasyim As’ary, Aizzudin Abdurrahman, terpilih sebagai Ketua Umum Pagar Nusa periode 2012-2017 dalam kongres di Pondok Pesantren Sunan Drajat, Paciran, Lamongan, Jawa Timur, Rabu (11/7/2012).

Pria yang akrab dipanggil Gus Aiz itu berhasil mengungguli lima kandidat lain, yaitu Abah Suyuthi, Gus Bidin, Fuad Anwar, KH Nuril Arifin, dan Said. Dalam pemilihan, Gus Aiz berhasil menang mutlak dengan meraup 201 suara. Di posisi kedua, Abah Suyuthi dengan 18 suara, kemudian Gus Bidin 9 suara, Fuad Anwar 15 suara, KH Nuril Arifin 2 suara, Said 1 suara dan 1 suara tidak sah.

Dengan demikian, Ketua PBNU H Arvin Hakim Toha selaku pimpinan sidang, menetapkan Gus Aiz sebagai Ketua Umum Pagar Nusa periode 2012-2017. “Saya ucapkan selamat kepada Gus Aiz,” ujarnya diikuti ketukan palu sidang.

Kongres Pagar Nusa yang digelar di Lamongan pada 9 Juli-11 Juli 2012 diikuti 24 wilayah dan 253 cabang dari seluruh Indonesia.

Setelah terpilih sebagai ketua umum, Gus Aiz menegaskan, akan melakukan penataan organisasi dan pembinaan atlet. Pembinaan atlet, menurut dia, bersifat mendesak karena selama ini terkesan kurang diperhatikan. “Di samping itu, Pagar Nusa juga harus melakukan olah intelektual, ekonomi, serta kesenian dan budaya,” ujarnya.

Gus Aiz menambahkan, Pagar Nusa selaku badan otonom PBNU memiliki peran penting menjaga para ulama, kiai, dan pesantren dalam melakukan kegiatan dakwah keagamaan dan kemasyarakatan dalam bingkai NKRI. Pagar Nusa juga berperan penting menjaga tradisi pesantren yang dalam sejarahnya dibidang pendidikan keagamaan mampu mengurai karut-marut persoalan di masyarakat.

“Pagar Nusa beranggotakan orang-orang pilihan yang memiliki ketrampilan khusus, yakni kemampuan bela diri dan kemampuan spiritual di atas rata-rata serta jiwa kesatria sebagai pendekar,” terangnya.

Sejarah, kata Gus Aiz, telah membuktikan Pagar Nusa mampu mencetak pribadi-pribadi handal, kuat, dan teguh pendirian berlandaskan nilai-nilai spiritual dan mental ibadah dalam menjaga pribadi maupun lingkungan di sekitarnya dari pengaruh negatif yang tidak sesuai dengan jati diri dan moralitas bangsa Indonesia. Terutama pada masa kepemimpinan Gus Maksum.

“Jasa Gus Maksum semasa hidup untuk Pagar Nusa menurut saya luar biasa. Belum ada lagi tokoh sebesar beliau. Tapi kita akan bisa meneruskan perjuangan beliau apabila bersama-sama memahami sebenarnya ancaman terbesar Pagar Nusa adalah di luar sana, Pagar Nusa sebagai pagar terluar NU harus mulai diperbaiki struktur bangunannya, memperkuat, dan memotivasi kualitas sumber daya manusia yang membangun dan menjaga pagar,” urainya.

Sebagai salah satu program, sambung Gus Aiz, merealisasikan pembangunan Padepokan bukanlah sebuah mimpi. Dengan kerja keras, padepokan yang akan menaungi perguruan-perguruan di bawah Pagar Nusa dalam waktu singkat pasti bisa diwujudkan.

Di penghujung kalimatnya, Gus Aiz berharap para pendekar Pagar Nusa bisa melanjutkan cita-cita mulia Gus Maksum dan mampu merangkul semua kalangan.

“Beliau dekat dengan seluruh lapisan masyarakat. Saya rasa kita bisa meneruskan itu. Mulai dari petani, pedagang, guru, birokrat, TNI/Polri, artis. Sudah pasti tetap dengan sami’na wa atho’na menjalankan dawuh para ulama, termasuk PBNU. Inilah potensi besar Pagar Nusa yang selama ini tidak terkelola dengan baik untuk kemaslahatan umat,” tandasnya.

Senin, 24 September 2012

Makan Para Sesepuh kebumen

Makan Para Sesepuh kebumen

Kebmen banyak makan sejarah yang belum di ketahui oleh para pejabat maupun masyrkat pada umnya seperti yang terdapat makam-makam para adipati dan senopati agung dari kerajaan mataram belum diketahui khalayak umum
di desa klapasawit dukuh joho RT 03/02, buluspesantren kebumen
nama-nama yang tercantum adalah :
1. Mbah patra leksana/R. mas ngabei surantika/mbah soleh/R Joko purna


2. Wangsa dipa/kyai sawunggalih/syeh abdurrahman
3. Mbah soka pura/ kyai patah/kyai selo/kyai soka leksana/raden jaka umbaran
4. Mbah singayuda/kyai mataram/R. sancang yuda/ R. setro jenar
5. Mbah suliwarni/R. mas kalinyamat/ R. soka nata

Desa sidomukti ambal (dukuh daratan)
Syeh abdul qodir an-daratany
syeh bledug jagung
Syeh Abdul Qodir An-Daratany, Daratan Sidomukti Ambal
Syeh Bledug Jagung, Daratan Sidomukti Ambal
Mbah Kyai Sodri, Daratan Sidomukti Ambal
Eyang Doro Bei, Kradenan Ambal
Di wilayah kebumen barat :
1. Panembahan Agung Kajoran, Kajoran, Karanggayam
2. Panembahan Eyang Sepuh Purnomo Sidik, Candi, Karanganyar
3. Panembahan Duryudana, Sempor
4. Panembahan Eyang Tumenggung Singa Taruna, Tresnorejo, Petanahan
5. Panembahan Eyang Tumenggung Singa Ndanu, Puring
6. Panembahan Eyang Tumenggung Carangnolo, Puring
7. Panembahan Eyang Tumenggung Wono Salam, Sekarteja, Adimulyo
8. Panembahan Eyang Dipawetjana, Sidomulyo, Adimulyo
9. Panembahan Eyang Sepuh Joko Puring, Puring
10. Syaikh Abbas, Dorowati, Klirong
11. Syaikh Pandan Arum, Karangreja, Petanahan
12. Panembahan Kalang Kadirja, Braja, Karangduwur, Petanahan
Daerah kebumen kota
1. syech bagus ‘ali (panggel, panjer, kebumen)
2. syech sirnoboyo (kuwarisan, panjer, kebumen)
3. syech gesing (gesing, adikarso, kebumen)
Makam mBah Agung di Ds. Kajoran , Karanggayam
Makan R jojo murtani makamnya di gunung tupeng???.
BULUPITU; di Desa Tunjungseto Kutowinangun bukanlah makam, tapi petilasan, tempat bertapa Joko Sangkrib. Konon setelah semedi 72 hari, ia diberi senjata cemeti oleh Dewi Nawangwulan, bekal untuk mengabdi ke Kraton Mataram. Putra Demang Kutowinangun itu menjadi sakti dan karena prestasinya ia diberi jabatan menjadi Adipati Kebumen sebagai Arungbinang 1. Makanya ada yang mengisahkan, Dewi Nawangwulan itu “kekasih gelap” Joko Sangkrib menurut lakon-lakon di ketoprak.
Dulu ada juru kunci (almarhum) Bulupitu yang sering menanyai peziarah; ingin naik jabatan atau ingin punya istri lagi? Nah, jika Anda ke Bulupitu mungkin ada baiknya menjawab pertanyaan itu dulu. Mau? Ha ha ha….!
kudune wong kebumen juga belajar karo wong-wong kuwe kabeh sing biyen pada berjuang penuh ikhlas.
kalirancang alian kebumen…….makam keramat DAN CAGAR BUDAYA SABDO GUNO…

Rabu, 19 September 2012

GURU BESAR PAGAR NUSA KEBUMEN , AL MUKAROMAH KYAI FADLUN HARYANTO, S.Ag

      
          Guru Besar Pagar Nusa Kebumen Al Mukaromah Kyai fadlun Haryanto, S.A.g
Selain sebagai Ketua Cabang pagar nusa Kebumen beliau juga Ketua IPSI Kebumen.
beliau juga ahli Ilmu Al Hikmah, Ahli Tenaga Dalam, Ahli Riyadoh, Ahli Ceramah, Ahli Al Qur'an, Ahli Pengobatan Alternatif, Ahli Pencak silat dari berbagai aliran di nusantara dan ahli Do'a. beliau juaga sering diminta untuk mengisi ceramah-ceramah agama, serta diminta tolong untuk penyembuhan alternatif, juga doa untuk pagar badan, pangkat, penglarisan, pengasihan, kekebalan, kewibawaan dan sebagainaya beliau juga ahli membuat rajah, gembolan lewat asmak jalur Islami
         beliau tinggal di pesisir pantai selatan dekat makam Waliyulloh mbah Wali lancing tepatnaya di Desa Sitibentar kecamatan Mirit Kabupaten Kebumen Propinsi Jawa tengah Indonesia  No. Hp beliau adalah 
085743893221 / 081 328 546 581 TELP/FAX. (0287) 3821310 

                                             Foto bersama Bupati Kebumen Buyar Winarso

Senin, 30 Juli 2012

Jejak Pengabdian Banser

Jejak Pengabdian Banser

Banser atau Barisan Ansor Serbaguna merupakan tenaga inti Gerakan Pemuda Ansor. Ia sebagai kader penggerak, pengemban, dan pengaman program-program sosial kemasyarakatan yang keanggotaannya memiliki kualifikasi disiplin dan dedikasi tinggi, ketahan fisik dan mental yang tangguh, penuh daya juang dan dapat mewujudkan cita-cita organisasi dan kemaslahatan umum.


Pada halaman ini disajikan secara singkat pengabdian Banser di berbagai daerah yang pernah dipublikasikan oleh berbagai media massa, dengan maksud agar masyarakat luas dapat memperoleh pemahaman yang lebih utuh tentang Banser khususnya dan GP Ansor pada umumnya. Rekaman data dimulai tahun 2005.

30 Banser Jatim Bangun Rumah Di Aceh (Januari 2005)Sebanyak 30 orang anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Jawa Timur dengan keahlihan tukang bangunan diberangkatkan sebagai relawan untuk membangun rumah swadaya bagi rakyat Aceh pasca tsunami hasil kerjasama GP Ansor Pusat dan Walubi (Wali Umat Buddha Indonesia) Pusat. Banser Jatim ini merupakan pioner dari Banser lain se-Indonesia yang akan berangkat ke Aceh secara bergiliran untuk mengabdikan diri. (MIO/Nuonline/hr)


Banser Kebumen Laksanakan Kerja Bakti dan Bakti Sosial di Lokasi Bencana (Desember 2005)150 anggota GP Ansor dan Banser Kebumen melakukan kegiatan sosial kerja bakti ratusan anggota Banser dan Ansor Kebumen di Desa Argopeni, Karangduwur, dan Srati, Kecamatan Ayah, Kebumen yang terkena musibah tanah longsor. Ketua GP Ansor Kebumen Mohamad Sudjangi didampingi Komandan Banser K Mansur Durmuji menjelaskan, pihaknya menerjunkan 150 personel untuk bekerja bakti membongkar longsoran bukit di Ayah itu selama lima hari. Kegiatan sosial ini dapat membersihkan jalan dan jembatan, serta menormalkan aliran sungai yang tertutup lumpur.
Dia menyatakan, kerja bakti itu dilakukan lantaran bila tidak segera ditangani, longsoran bukit yang ada bisa mengancam mobilitas warga di beberapa desa pantai selatan, antara lain Desa Argopeni, Karangduwur, Jintung, dan Pasir (Kecamatan Ayah), serta Desa Karangbolong Buayan.


Banser di Seluruh Indonesia Amankan Perayaan Natal (Desember 2005)

Barisan Serba Guna (Banser) yang merupakan bagian dari GP Ansor turut mengamankan perayaan Natal tahun 2005 dengan menurunkan 11.430 personelnya di 1.175 gereja yang berada di 29 propinsi seluruh Indonesia.Para anggota Banser tersebut mulai turun ke lapangan mulai pukul 17.00 waktu setempat tanggal 24 Desember ketika umat Kristiani mulai melakukan Misa sampai dengan 02.00. Mereka dibagi dalam pengamanan di jalan raya (Pamlantas), pengamanan di pintu masuk (Pamgerbang), dan pengamanan seputar gereja (Pampatroli). Tradisi pengamanan gereja oleh Banser sudah berlangsung cukup lama sebagai wujud toleransi beragama dari Nahdlatul Ulama. Bahkan pada tahun 2000 di Mojokerto, terdapat anggota Banser yang meninggal karena mengamankan bom yang mau meledak di gereja. (NUonline, MI, SP/hr)

Banser DKI Jakarta Amankan Rumah Komunitas Eden (Desember 2005)

Satkorwil Banser DKI melakukan pengamanan sebuah rumah yang menjadi tempat berkumpul sebuah aliran yang menyebut diri sebagai Komunitas Eden di Jalan Mahoni 30 Jakarta Pusat. Komandan Satkorwil Banser DKI Jakarta, Avianto Muhtadi menyatakan, khusus di rumah Komunitas Eden, pihaknya menurunkan 25 personil guna mengantisipasi ancaman gangguan di rumah tersebut. Pasalnya beberapa hari sebelumnya rumah tersebut sempat dikepung oleh ratusan orang karena dianggap sebagai tempat aliran sesat.

Banser Seluruh Indonesia Turut Amankan Tahun Baru (Januari 2006)

Pada perayaan Natal lalu Banser turut berpartisipasi mengamankan gereja-geraja yang menjadi tempat ibadah umat Kristiani. Namun untuk perayaan pergantian tahun 2006 Banser juga akan mengamankan tempat-tempat yang menjadi sentra-sentra ekonomi, seperti pusat perbelanjaan (mal), pabrik-pabrik dan kawasan pemukiman penduduk. Komandan Satkornas Barisan Serbaguna GP Ansor (Banser), H. Tatang Hidayat, pelebaran konsentrasi pengamanan itu dilakukan karena pergantian tahun 2005 ke 2006 tersebut tidak hanya dirayakan oleh umat Kristiani saja, melainkan semua masyarakat. Oleh karenanya pengamanan tidak hanya dipusatkan pada tempat ibadah saja. Untuk keperluan itu, ungkap Tatang, Satkornas Banser telah menginstruksikan kepada Satkorwil dan Satkorcab Banser se-Indonesia agar turut berpatisipasi dalam menjaga keamanan dan ketertiban pada perayaan tahun baru ini. (Nuonline/hr)

Banser Menjadi Pionir Evakuasi Korban Bencana Banjarnegara (Januari 2006)

Evakuasi korban longsor di dukuh Gunungraja desa Sijeruk Banjarmangu Banjarnegara mengalami keterlambatan, meski tujuh alat berat telah diterjunkan. Disamping karena medan yang sulit, tim evakuasi korban ternyata tidak cukup mengenal lokasi longsor. Beruntung ada sejumlah anggota Banser yang berasal dari penduduk setempat dan benar-banar faham lokasi musibah.

Bahkan, sejak awal atau hanya beberapa jam setelah longsor terjadi, Hilal bersama puluhan anggota Banser langsung terjun ke lapangan untuk meng-evakuasi korban baik yang hidup, maupun yang meninggal. Sebelum ada relawan yang datang, PCNU setempat langsung mengerahkan Banser, terutama yang berasal dari sekitar desa sekitar daerah longsor.

PCNU Jember Turunkan 200 Banser Bantu Evakuasi Korban Banjir Jember (Januari 2006)

PCNU Jember, Jawa Timur, menurunkan 200 anggota Barisan Serbaguna (Banser) guna membantu mengevakuasi korban bencana banjir bandang dan longsor di Desa Kemiri, Kacamatan Panti dan Arjasa, Jember.
Bencana banjir dan tanah longsor di Jember mengakibatkan 57 orang tewas dan ratusan rumah roboh. Selain itu, anggota PCNU juga telah membagikan ratusan bungkus nasi untuk para korban yang saat ini telah dievakuasi di beberapa tempat yang lebih aman. (ant/hr)

Ratusan Banser Bantu Bersihkan Puing Akibat Gempa di DIY (Juni 2006)

Tidak kurang dari 300 personil Barisan Ansor Serbaguna (Banser) DIY dibantu 80 personil Banser dari Purworejo, Jawa Tengah, membantu warga Karanganom, Wonokromo, Pleret, Bantul, mengevakuasi puing-puing bangunan rumah warga yang hancur akibat gempa. Sebelumnya, warga dilarang mengurusi puing-puing karena dikhawatirkan terjadi gempa sususulan.Kegiatan tersebut didukung oleh Dinas Pertanian dan Dewan Ketahanan Pangan DIY, dan dimediasi oleh Tim Solidaritas Kemnusaiaan (TSK). Pada kesempatan itu Dinas Pertanian memberikan bantuan berupa sembako untuk sembilan dusun di Kecamatan Pleret. Masing-masing dusun mendapatkan 300 kg beras, gula, mie instan, telur, kecap, dan minyak goreng.

Dinas Pertanian juga memberikan bantuan sejumlah 225 set alat bongkar berupa; cangkul, cangkul garpu, trisula, linggis, skrop, dan martil. Pemberian tersebut diberikan oleh Ramana Kamal dan diterima oleh Sofyan, perwakilan kepala dusun yang juga komandan Banser kecamatan Pleret. (aji)

Banser Kerahkan Sekitar 3.000 personil Bantu Amankan Arus Mudik-Balik Lebaran 1427 H

Banser PP GP Ansor mendirikan posko-posko lebaran dalam rangka membantu kelancaran arus mudik maupun arus balik di sepanjang jalur Pantura.Posko-posko ini didirikan di tempat-tempat strategis di sepanjang jalur sejak H-3 sampai H+6 Lebaran guna membantu kerja aparat keamanan.

Menurut H Tatang, Kasatkornas, Banser telah memberikan sumbangsihnya buat masyarakat. Meski hanya sekadar membantu kelancaran arus mudik, kerja banser perlu dihargai. Sebab tanpa kelancaran ini, pasti masyarakat mengeluh di jalan. Karena tidak dapat menikmati perjalanan mudiknya dengan santai dan nyaman. (aji)

Banser Bantu Korban Reruntuhan RumahSenin, 29 Jember, NU Online

Sebanyak 100 sukarelawanan Barisan Serbaguna (Banser) Ansor dan PCNU Jember, Jawa Timur, memberikan bantuan warga korban puting beliung di Desa Sumberbaru dan Desa Sumber Bringin, Kecamatan Sukowono, Jember, Minggu (28/10).“Mereka akan membantu membuat dapur umum, tenda-tenda darurat dan membersihkan puing-puing rumah yang dihempas angin,” kata Ketua PCNU Jember KH Muhyiddin Abdussomad, Senin.Menurut dia, personil Banser itu akan bekerja membersihkan bekas bencana selain keluarga yang menjadi korban bakal dibantu beras sebanyak 20 kg ditambah minyak goreng dan mie.“Target pembukaan dapur umum. Selain korban akan dibantu beras sebanyak 20 kilogram per rumah. Saat ini stok beras yang ada 1 ton dan bisa bertambah,” katanya.
Sementara itu, Kepala Badan Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Bakesbang Linmas) Pemkab Jember Sudjak Hidayat mengatakan, Pemkab Jember telah mengalokasikan dana bencana untuk membantu korban puting beliung.
“Dana itu, diambil dari pos dana tak terduga APBD 2007. Sebagian dana sudah langsung didrop ke kecamatan untuk membantu perbaikan rumah ,” kata Sudjak.
Sementara itu, sejumlah warga korban puting beliung di Kecamatan Sukowono mengaku masih menunggu bantuan dari pemerintah kabupaten karena tidak ada biaya untuk memperbaiki rumah yang rusak.
Selain itu, minta pemkab segera mengirimkan bantuan berupa bahan makanan karena sebagian warga tidak bisa mencari nafkah karena rumahnya rusak. Arifin, salah seorang warga Desa Sumberbaru, Kecamatan Sukowono, Jember, mengatakan akibat bencana puting beliung atap rumahnya rusak sehingga saat hujan turun pasti bocor. “Saya belum ada uang untuk memperbaiki,” katanya. (ant/lip)

Tangani Pengungsi, Ansor Buat Posko Terpadu

Blitar (GP-Ansor): Meski Gunung Kelud belum meletus, namun semua penduduk tetap diminta waspada dan tidak melakukan tindakan yang membuat panik pengungsi. Bahkan kader Ansor bersama penduduk diminta menyatu dan saling bahu membahu.
“Saat ini Ansor sudah membuat sekitar 11 Posko terpadu yang tersebar di sejumlah tempat pengungsian.”Demikian dikatakan Ketua PC Ansor Blitar, Imam Kusnin kepada gp-ansor.org di Blitar, 29 Oktober 2007.
Ditambahkanya, keberadaan posko terpadu tersebut juga ditambah dengan lima kader Ansor yang piket setiap harinya menjaga dan membantu kebutuhan pengungsi di sekitar posko. “Posko terpadu tersebut setiap harinya diisi lima kader yang piket untuk membantu pengungsi,” ujarnya.
Menurut Kusnin, ada sekitar 300 personil Banser yang sudah siaga guna membantu Satkorlak dan aparat pemda setempat, terutama dalam membantu evakuasi pengungsi, distribusi makanan dan obat-obatan serta dapur umum. “Kondisinya memang makin gawat, karena itu PC-PC Ansor sekitarnya sudah siaga,” katanya.
Lebih jauh kata Kusnin, beberapa waktu lalu pihaknya sudah mengirimkan armada mobil yang datang dari Ansor Jakarta, dikomondoi Avianto. Armada mobil ini melayani kebutuhan pengungsi yang membutuhkan apa saja. Jadi armada ini terus bergerak dan mobile ke mana saja,” tegasnya.
Yang jelas, kata Kusnin, setiap hari dilakukan pengecekan ke beberapa desa yang penduduknya belum mau mengungsi. Ansor berusaha mendekati secara persuasif kepada penduduk tersebut agar bersedia mengungsi untuk menghindari korban yang lebih banyak bila sewaktu-waktu gunung Kelud meletus. (eko)



Pengamanan Natal dan Tahun Baru 2008 di Surabaya: Ansor Siagakan 1.630 Banser Surabaya (GP-Ansor): Menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2008, Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kota Surabaya menyiagakan 1.630 anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser). Mereka bakal difungsikan untuk menjaga tempat-tempat vital yang ada di Kota Pahlawan seperti tempat-tempat ibadah dan kantor-kantor perwakilan negara asing.Sekretaris Pimpinan Cabang (PC) GP Ansor Surabaya, Muhammad Asrori Muslikh SAg, Jumat (21/12) mengatakan, pengamanan Banser untuk Natal dan Tahun Baru merupakan tindak lanjut dari penandatanganan kerjasama yang pernah dilakukan antara GP Ansor dengan Persatuan Gereja Indonesia (PGI). Menurutnya, untuk menurunkan anggota Banser saat perayaan tersebut pihaknya sudah berkoordinasi dengan kepolisian.Asrori menjelaskan, sedianya ribuan anggota Banser tersebut akan disebar di 31 kecamatan. Selain itu, lanjut dia, sebanyak 10 anggota akan ditempatkan di masing-masing ranting. ‘’Mereka siap dihubungi 24 jam. Bahkan kita sudah sediakan alat komunikasi,’’ ujarnya.Seperti tahun-tahun sebelumnya, kata Asrori, Banser selalu ikut mengamankan perayaan Natal dan Tahun Baru. Dan untuk saat ini, terdapat lima titik yang rencananya akan mendapat pengamanan serius. Kelima titik tersebut terdapat di beberapa wilayah seperti Surabaya Selatan, Surabaya Barat, Timur, Utara, dan Pusat.‘’Untuk sementara kita tidak bisa menyebutkan tempat-tempat mana yang akan mendapat pengamanan ketat, yang jelas saat Natal dan Tahun Baru Banser sudah siaga di tampat,’’ kata dia.
Sementara, Komandan Banser Kota Surabaya, M Irsyad mengatakan meski ribuan Banser disiagakan untuk mengamankan perayaan tersebut, tidak semuanya diterjunkan dalam satu hari.
Irsyad menjelaskan, dari 3.117 anggota Banser yang ada, sebanyak 125-150 personel setiap hari akan berada di titik pengamanan. Sisanya, lanjut dia, tetap disiagakan namun dalam kondisi standby.
Dia menyebutkan, beberapa tempat yang bakal mendapat pengawalan Banser di antaranya tempat-tempat yang berada di jalur protokol. Selain itu, Banser juga bakal diterjunkan di sekitar Dermaga Ujung-Kamal serta Tugu Pahlawan.
‘’Itu konsep tahun lalu, sementara untuk tahun ini kita masih terus berkoordinasi. Namun yang jelas Banser tetap akan ikut andil dalam mengamankan Natal dan Tahun Baru,’’ tutur Isryad.
Mengenai kemungkinan adanya penambahan personel, Irsyad mengatakan kemungkinan hal itu bisa dilakukan. Hal ini mengingat total anggota Banser yang ada di Surabaya sebanyak 3.117 orang. ‘’Kita lihat saja berapa kebutuhanya nanti,’’ katanya.(dtm/aji)

15 Ribu Banser Siap Amankan Natal dan Tahun Baru
Jakarta, (NU Online)Sebanyak 15 ribu anggota Barisan Anggota Serbaguna (Banser) telah disiapkan untuk mengamankan perayaan Hari Raya Natal dan Tahun Baru 2008. Jumlah anggota sebanyak itu disiagakan untuk membantu aparat kepolisian dalam pengamanan dua malam ’sakral’ tersebut di seluruh Indonesia. Di DKI Jakarta, dikerahkan 150 personil.“Setiap tahun, kita adakan seperti ini untuk meneguhkan bahwa kita hidup dalam negara yang beragam. Dan, kita hidup di tengah-tengah perbedaan,” kata Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Syaifullah Yusuf, di kantornya, Jalan Kramat Raya, Jakarta, Sabtu (22/12).
Gus Ipul—begitu ia akrab disapa–menjelaskan, pengerahan anggota Banser sudah mendapat persetujuan dengan aparat kepolisian dan pihak Persekutuan Gereja-gereja Indonesia (PGI). Tempat-tempat yang diamankan di antaranya gereja, tempat perbelanjaan, perempatan-perempatan dan sejumlah titik keramaian lainnya.“Sekarang, kita tinggal melanjutkan pengamanan di tempat-tempat keramaian sudah mulai dilakukan,” ujar Gus Ipul yang juga mantan Menteri Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal.
Sebelumnya, Kepala Kepolisian Daerah Metro Jakarta Raya, Adang Firman, mengatakan, pihaknya telah mengantisipasi adanya ancaman teror di Ibukota. “Ancaman teror masih ada, kita masih terima laporan-laporan lewat SMS (layanan pesan singkat). Tapi, sejauh ini belum serius,” ujarnya.
Ia mengatakan hal tersebut usai Apel Pelayanan Publik dan Pengamanan Natal dan Tahun baru 2008 di Markas Polda Metro Jaya, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Sabtu (22/12).
Menuru Firman, banyak pelaku terorisme yang hingga saat ini belum ditangkap. Hal itu menjadi kekhawatiran tersendiri. “Saya juga minta kepada rekan-rekan pers untuk membantu menyejukkan suasana,” pintanya kepada wartawan.
Firman kembali menegaskan, untuk pengamanan Natal dan Tahun Baru telah disiagakan sebanyak 17.600 petugas. 15 ribu di antaranya berasal dari Kepolisian. Sedangkan sisanya merupakan gabungan dari TNI dan polisi pamong praja.